Thank You 2014, Welcome 2015, Bismillah..

Sabtu, 2 April 2015

Bismillah..

Masya Allah.. Alhamdulillah ada kesempatan nulis lagi.. Rasanya masih punya utang, belum nge-rekap perjalanan di tahun 2014. Huhuhu.. Awal 2015 ini luar biasa..

Oke, let’s start..

Kali ini pake bahasa Indonesia aja ah.. Terlalu banyak yang mau diungkapkan..

2014, aku menyebutnya sebagai tahun yang penuh perjuangan. Perjalanan hidupku di tahun ini diwarnai dengan berbagai ujian, ya memang begitulah hidup.

Di tahun ini aku merasa dikalahkan oleh kenyataan, di saat apa yang telah ku perjuangkan dengan segala usaha, tapi ternyata aku belum berhasil untuk memperolehnya, namun hal ini menjadi pelajaran berharga untuk ku, belajar untuk lebih sabar dan menerima takdir Allah.. Mungkin saja yang baik menurut kita adalah buruk untuk kita, dan sebaliknya. Sesungguhnya Allah maha mengetahui segala sesuatu.

Lalu kenyataan bahwa tidak selamanya uang menjamin semuanya akan terlaksana baik-baik saja. Saat aku ingin membahagiakan mereka (orang tuaku), ada kenyataan lain yang menghalangi. Lagi-lagi ikhlas lah obatnya.

Dan yang paling aku ingat adalah, di tahun ini pun aku harus kembali menahan kesedihan kehilangan orang yang sangat ku cintai, Mbah Akung (https://ildaekapratiwisutrisno.wordpress.com/2012/03/06/lelaki-kebanggaanku/). Selama setahun ini aku melihat penurunan kesehatan salah satu lelaki kebangganku ini. Setiap kali aku mengunjunginya setiap bulan, aku sering menangis ketika matanya sudah semakin tidak bisa melihat ku lagi, tidak bisa menatapku lagi, bahkan terkadang tidak bisa mendengar ku dengan jelas, usia Mbah Akung memang sudah sangat sepuh, 96 tahun. Aku sangat menikmati ketika dulu aku menyuapinya, menolongnya untuk meneguk teh panas, menjawab pertanyaannya, “jam berapa sekarang Da?”. Astaghfirullah.. kini aku sudah tidak bisa menciumnya lagi, dulu beliau selalu tersenyum ketika aku mencium kening atau pipinya dengan sedikit bersuara “mmuach”. Oh my God, i miss him so much. Aku kangen menggenggam tangannya. Mbah Akung menghembuskan nafas terakhirnya pada 31 Desember 2104. Ya, saat kembang api sangat meriah di langit, aku duduk terdiam memandangi jenazah Mbah Akung kesayanganku. Tapi aku tahu ini adalah yang terbaik, dan hal yang terpenting sekarang adalah selalu berdoa untuk nya. I love you Mbah Akung, semoga Mbah Akung mendapat tempat terbaik di sisi Allah. Semoga kubur Mbah Akung seperti taman surga Nya Allah, aamiin..

Selanjutnya dalam perjalanan karir. Di tahun 2014 ini alhamdulillah aku dapat kesempatan untuk berkarir di perusahaan yang baru. Pada tanggal 31 Desember 2014 pula, adalah hari terakhirku di kantor yang lama.

Semoga di kantor baru, aku bisa mendapatkan pembelajaran yang lebih baik dari kantor yang sebelumnya. Aamiin..

Terima kasih 2014, semoga 2015 bisa terus lebih baik..

-ilda eka pratiwi-

Advertisements

Hello 2015…

Masya Allah..

Ini blog udah lama banget ga di-update yaa.. Mungkin udah banyak sarang laba-laba nya..

Rencana mau merekap perjalanan di 2014 belum jadi-jadi, sampe 2015 pun udah di bulan April.. Ga terasa cepeett banget..

Time flies so fast..

Mari mulai dengan niat yaa.. ehehe

-ilda-

Bandung with My Everything..

Kamis, 18 September 2014

Assalamu’alaikum..

Alhamdulillah, akhirnya aku dan keluarga bisa jalan-jalan ke Bandung, hanya berempat. 🙂

Semua aku yang atur itinerary nya. Berawal dari voucher menginap dari groupon.co.id di Sapulidi Resort Bandung. Pas ngeliat ada promo Sapulidi ini, aku langsung beli voucher, ya waktu itu sih pikirnya, kalau pun ga bisa berangkat sama keluarga bisa ajak teman untuk backpacker bareng. Dan alhamdulillah, semua Allah yang atur, dan memang waktu nya serba tepat.

Beberapa bulan yang lalu Pandu (Adikku) memang kursus menyetir mobil, dan karena sudah sering belajar nyetir sama temennya, jadi alhamdulillah sudah lumayan lancar. Nahh.. kali ini sekalian test drive Pandu juga, ngeri ga sih, ko test drive langsung ke Bandung? Tapi aku sih yakin aja sama dia..

Walaupun belum punya mobil sendiri, kami bisa tetap jalan-jalan pake mobil pribadi, alhamdulillah.. ehehe.. kami sewa mobil dua hari.. Hanya bermodal WAZE dan nekat, kami pun cus ke Bandung. Setelah sampe Bandung, beneran deh Waze itu nolong banget. Selingan dikit nih yaa, waktu di tol Cipularang, kami ketemu sama rombongan mobil-mobil mewah semacam Ferari, Porsche, Mini Cooper, BMW, dll. Mereka dikawal sama PJR (Polisi Jalan Raya), terus di pintol Pasteur kami ketemu mereka lagi, mungkin walau udah pake PJR masih susah kali ya nembus kemacetan di persimpangan Pasteur. Nah kehebatan Waze dimulai di sini. Tujuan pertama kami adalah Kampung Daun Resto, aku sudah pernah kesini sama temen-temen kantor, aku suka banget nuansa alam yang ditawarkan di Kampung Daun, makanya emang punya keinginan untuk ajak Ibu dan Bapak makan di sini. Kami ga tau jalan sama sekali, nurut aja deh sama Waze, akhirnya ya gitu, jalan yang kami lalui naik turun, kecil pula, horor juga sih, apalagi si supir belum berpengalaman. Ahaha.. Tapi ternyataaaa… pas sampe di Kampung Daun, kami sampenya berbarengan sama rombongan mobil-mobil mewah yang ketemu di tol cipularang.. Mantap dah, yang berbekal Waze sama yang dikawal PJR sampe barengan, waktu itu sih jalan-jalan di Bandung emang macet banget, nah Waze merekomendasikan jalan yang ga macet, ya walaupun gitu deh, kanan-kiri jurang. Anyway, thanks a lot Waze..

20140913_113944

@Kampung Daun

20140913_114200

20140913_115344

Setelah makan siang di Kampung Daun, kami lanjut check in di Sapulidi, teteup, masih berbekal Waze, tapi kali ini pake acara nanya sama orang juga. Ehehe..

20140914_055532

Pemandangan dari Balkon kamar kami.

20140913_143243

Di depan salah satu kamar di Sapulidi Resort.

20140913_172242

Nge-“i feel free” di deket The Peak..

Kami santai dan keliling-keliling sebentar di penginapan, terus bosen, dan akhirnya aku dan Pandu jalan-jalan berdua deh, rencananya sih mau cari-cari tempat makan malam nanti, eh tapi malah nge- “i feel free” di salah satu bukit di lembang. Ehehe.. Kami juga sempet mampir ke Maja House Cafe, yang satu group sama Hotel Stevie G, tempatnya keren banget, kebayang kalo malem pasti indah banget karena kita bisa lihat pemandangan lampu-lampu kota Bandung dari atas Bukit. Tapi ga pas rasanya kalo aku bawa Bapak dan Ibu makan malam di Maja House, tempatnya itu lebih pas buat anak-anak gahol. Ahaha.. Insya Allah next time mungkin kesana sama temen-temen atau suami deh yaa.. 🙂

Dan akhirnya kami berempat memutuskan beli makan malam di luar terus makan malam di penginapan aja sambil nonton The Expendables 3.

Good morning Lembang, it was a cool night, aku udah terbangun jam 4 pagi dan ga bisa tidur lagi.

Kami sarapan, keren juga sih, pihak penginapan sampe telpon ke kamar untuk ngingetin sarapan. Menunya enak-enak, suasana nya juga asik, dan yang paling asik ya karena canda tawa kami berempat. Alhamdulillah..

20140914_070946

Olahraga Pagi.. ehehe..

16377_10202784102266997_4611708609046004853_n

Setelah sarapan kami jalan-jalan sekitaran penginapan, sambil cari matahari yang sebenernya sih ga ngumpet, tapi masih kalah aja sama hawa dinginnya. Ga lama kemudian kami check out. Si mamake dari kemarin ribut mau minum susu segar khas lembang. Akhirnya kami cus ke De Ranch di daerah Maribaya. Aku sempet baca blog orang, katanya di De Ranch tiket masuknya 5 ribu, terus udah langsung dapet welcome drink susu sapi segar. Dan ternyata pas sampe sana, tiketnya udah naik jadi 8 ribu, tapi tenang, welcome drink nya masih ada kok.

De Ranch asik banget, pemandangannya cetar.

10659399_10202807173563765_110815509091184874_n

Di De Ranch..

20140914_102538 2

Ini satu-satunya foto kami yang full team.. 🙂

Destinasi terakhir, kami ke Tahu Susu Lembang, aku penasaran banget sama tahu susu yang terkenal ini. Dan pas udah ngerasain sih ternyata ga jauh beda sama tahu sumedang, tapi emang sih lebih gurih, karena tahu ini pake susu dan mentega.

Sekian perjalanan kami ke Bandung. Alhamdulillah satu per satu impian dapat diraih. Sabar, ikhlas, sambil terus berusaha dan berdoa..

With love,

-ildaadli

Untukmu Calon Imamku

Semoga Allah menjagamu selalu..
Menjagamu dengan sholat 5 waktu yang tak pernah kau tinggalkan..
Menjagamu dengan lisan dan pikiran yang tak henti mengingat-NYA..
Aku belum tahu siapakah dirimu,
Apakah seseorang yang benar-benar baru dalam kehidupanku?
Ataukah seseorang yang datang dari masa lalu untuk membangun masa depan bersama?
Insya Allah, Allah telah menyiapkan waktu terbaik untuk mempersatukan kita..
Sebelum waktu itu tiba, kuharap kita dapat memperbaiki diri..
Memperbaiki diri untuk menjadi lebih baik dan dapat menerima satu sama lain..
Wahai Calon Imamku, aku menunggumu menjemputku, menunggumu untuk datang kepada Ayahku dan memintaku untuk menjadi pendampingmu..
Tak lupa dalam setiap doaku, setelah memohon keselamatan orang tuaku, keselamatanku, keselamatan keluargaku, aku mendoakan keselamatanmu..
“Ya Allah, ya Tuhanku, berikanlah aku pasangan terbaik dari sisi-MU, pasangan yang bisa menjadi sahabat bagiku dalam urusan agama, dunia dan akhirat.”

With Love,
-Ilda Eka Pratiwi-

The Best Damn Thing

Friday, June 13, 2014

I love you just the way you are, how you treat me everyday, how you make me smile, but i can’t take it any longer.

You are my the best DAMN thing.

I love when you woke up earlier to accompanying me to do my exam.

I think you would be late, but you fixed me that we wouldn’t, and you prove it.

Thank you for everything, every loves, every smiles, every hopes, every hurts.

 

“Meskipun aku tahu akan berakhir sakit, jika aku terlahir kembali, aku akan tetap memilih untuk jatuh cinta padamu.”, mengutip kata-kata Ibu Ainun di Film Habibie dan Ainun.

 

Your ひめ,

-Ilda Eka Pratiwi-

I am Your Little Daughter, Still, Always, Forever..

Senin, 2 Juni 2014.

Semua berawal dari cegukan. Bapak sudah cegukan kira-kira 2 hari, dan selama cegukan itu dia menjadi susah tidur. Akhirnya kami memutuskan untuk konsultasi ke dokter. Dokternya pun adalah dokter yang sudah biasa menangani Bapak, dokter spesialis penyakit dalam. Pada saat kontrol itu bapak diberi obat cegukan, warna nya orange sangat terang, jumlahnya hanya 2 tablet. Setiap kali minum, 1 tablet harus dibagi menjadi 4. Awalnya memang cegukannya mereda, tapi tak berlangsung lama. Malam berikutnya aku merasa ada yang aneh dengan mata Bapak, tak seperti biasanya, matanya jadi terlihat kosong, dan lama-kelamaan mulut nya jadi kaku, membuat dia jadi susah bicara.

Puncaknya adalah hari Kamis pagi tanggal 1 Mei 2014, aku ingat sekali, aku baru selesai mencuci pakaian pagi itu. Bapak sangat mual, kesadarannya mulai menurun, tangan dan matanya mulai tidak sinkron. Panik. Tanpa pikir panjang, aku langsung mencari taksi untuk membawa Bapak ke RSUD Kota Bekasi. Sebenarnya sudah beberapa bulan terakhir Bapak tidak kontrol ke dokter spesialis penyakit dalam di RSUD Kota Bekasi, namun pertimbangan Aku dan Ibu membawanya ke RSUD Kota Bekasi adalah masalah biaya.

Sampai di rumah sakit, kesadaran Bapak semakin menurun, aku dan Ibu sangat panik. Kebetulan pada hari itu adalah hari libur nasional, jadi walaupun Bapak rawat inap, dokter spesialis penyakit dalam tidak bisa langsung memeriksanya, hanya ada dokter jaga. Tapi setidaknya Bapak sudah berada di tempat yang tepat.

Alhamdulillah kami punya keluarga besar yang luar biasa. Bapak masuk RS jam 9, jam 11 sudah ada Pakde Jono, Bude Ani, Om Herman datang jenguk Bapak. Walaupun Bapak pada saat itu semakin tidak sadar, tapi Bapak masih bisa mengenali Pakde Jono. Air mataku sudah mulai tak terbendung. Bapak gelisah luar biasa. Setelah cerita riwayat Bapak ke perawat dan dokter jaga, ternyata penyebab ketidaksadarannya berasal dari obat cegukan yang sudah diminum 1,5 tablet. Rupanya efek obat itu sangat luar biasa. Obat yang berwarna orange terang itu adalah obat penenang, dan dosisnya sangat tinggi. Dan setelah melihat hasil laboratorium, diketahui bahwa fungsi ginjal Bapak juga sudah menurun.

Selama 2 hari 2 malam, Bapak tidak bisa tidur, sepanjang hari hanya gelisah dan tidak tenang, aku suapi air putih saja, dia menolak, tidak bisa ditelan sedikit pun. Obat diberikan lewat infus dan suntikan, itu pun sangat sulit, karena Bapak selalu gelisah, jika perawat ingin memberikan obat, Bapak harus dipegangi agar tidak berontak.

Keluarga terus berdatangan, Om Yono, Bude Tini, Pakde Wahyu, Tante Kus, Om Ade, banyak sekali, aku tidak bisa menyebutkan semuanya. Suasana semakin menakutkan bagi ku. Tidak ada yang bisa aku lakukan selain terus berdoa kepada Allah.

Hari ke-3 Bapak sudah jauh lebih tenang, jika selama 2 hari dia tidak menutup mata sama sekali, di malam ke-3 dia mulai bisa tidur dengan tenang, walaupun masih belum bisa sadar. Mata nya masih kosong, dan tidak bisa diajak komunikasi sama sekali. Aku terus ada di sampingnya, memegang erat tangannya, membisikkan sholawat Nabi di telinganya.

Hari ke-4 masih belum ada perkembangan. Dokter terus memantau perkembangannya. Karena Bapak sudah tidak sadar 4 hari, maka dokter spesialis penyakit dalam, meminta dokter saraf juga ikut memeriksa Bapak.

Pagi hari ke-5, alhamdulillah Bapak mulai sadar sedikit demi sedikit. Sekitar jam 10 pagi, Bapak sadar dan langsung beristighfar, masya Allah, aku bersyukur sekali kepada Allah, karena ternyata aku masih bisa mendengar suaranya. Setelah selama 4 hari dia tidak bisa berkomunikasi sama sekali, aku, ibu dan pandu (adeku) sudah berserah kepada Allah. Meskipun sudah mulai sadar dan bisa diajak berkomunikasi, hal pertama yang Bapak minta adalah minum, wajar sekali, dia tidak minum selama 4 hari, Bapak bilang air yang aku suapi pertama kali setelah dia sadar sangat sejuk, seperti air dari surga. Masya Allah.

Walaupun sudah sadar, tapi kesadaran Bapak belum sempurna, akhirnya dokter spesialis saraf menyarankan untuk transfusi darah. Benar saja, setelah transfusi, keadaan Bapak jauh lebih baik, meski terkadang sering bicara yang ngaco. Perawat bilang, Bapak bicara ngaco karena sudah terlalu banyak racun di tubuhnya, hal ini karena fungsi ginjal yang sudah menurun, sehingga racun-racun tidak dapat dibuang sempurna melalui urine.

Hari ke hari, keadaan Bapak membaik, semua kerabat, sahabat Bapak, sahabat Ibu, Sahabatku, sahabat Pandu terus berdatangan. Setiap hari ada saja yang berkunjung, alhamdulillah banyak sekali yang sayang dan peduli kepada kami sekeluarga. Salah satu hikmah yang dapat dipetik adalah keluarga-keluarga Bapak yang sudah lama sekali tidak bertemu, jadi datang menjenguk Bapak. Dan hikmah yang tak kalah penting adalah, aku semakin sadar how precious you are, Dad.

Selama sebelas hari kami berempat (Bapak, Ibu, Pandu, dan Aku) menginap di RS. Aku cuti, Pandu setiap pulang kuliah selalu ke RS. Ibu tidak pernah pulang sama sekali, aku dan Pandu hanya pulang sesekali. Saat itu rasanya lebih baik tetap bersama berempat walaupun di RS daripada harus bermalam di rumah sendirian atau berdua dengan Pandu. Rumah terasa sepi sekali.

Hari ke 9 Bapak dianjurkan cuci darah, astaghfirullah, ternyata keadaan ginjal Bapak sudah memburuk. Tak ada jalan lain, kalau pun mau coba pengobatan herbal atau alternatif, aku adalah salah satu orang yang kurang mempercayainya. Aku lebih berpikir logis, jalan medis aku rasa jalan terbaik, ya mungkin usaha lewat jalan lain gapapa juga, tapi kondisi bapak bukan lagi sakit yang bisa dianggap main-main, jika salah minum obat, bisa membuat kondisi ginjalnya semakin memburuk.

Hari ke 10 Bapak sudah diizinkan pulang oleh dokter, dengan catatan harus terus kontrol sebelum obat habis, dan harus cuci darah seminggu 2 kali. Masya Allah, masih terasa berat menerima hal ini, aku bahkan belum sempat memenuhi janji untuk mengajak Bapak jalan-jalan lagi.

Hari ke 11 akhirnya Bapak pulang ke rumah. Alhamdulillah, walaupun keadaannya belum stabil, tapi setidaknya kami bisa berkumpul di rumah, bukan di RS.

Semoga kondisi Bapak bisa terus stabil dan terus membaik. Semoga Beliau kelak lah yang akan menjadi wali ku saat aku menikah, mendampingi ku terus sampai aku berkeluarga dan punya anak. Begitu juga dengan Ibu, semoga kedua orang tua ku selalu berada dalam lindungan Allah. Aamiin..

Dan satu hal, semoga aku bisa mewujudkan impian mereka untuk umroh di tahun 2015, aamiin ya Allah..

Your little daughter,

Ilda Eka Pratiwi